Review Smartphone ASUS ZenFone 5Z: Kencang, Menarik, dan (Cukup) Murah

Reading time:
November 12, 2018

Spesifikasi

Sebagai sebuah smartphone di kelas flagship, ASUS tentu saja menawarkan spesifikasi yang tinggi untuk ZenFone 5Z ini. SoC kencang dari Qualcomm, Snapdragon 845, menjadi motor utama dari smartphone yang satu ini, dengan CPU Kryo 385, GPU Adreno 630, serta DSP Hexagon 685. Snapdragon 845 ini diproduksi dengan litografi 10 nm, yang membuatnya seharusnya bisa menawarkan efisiensi kinerja yang baik di kelas smartphone premium sekalipun saat ini.

Screenshoot CPUz

ASUS menawarkan ZenFone 5Z ini dalam 3 varian dengan kapasitas RAM dan storage internal yang berbeda. Varian yang dipinjamkan ASUS untuk review kali ini adalah yang mengusung RAM 8 GB dan storage 256 GB. Sementara untuk varian lain, tersedia pula ZenFone 5Z 4 GB/64 GB dan 6 GB/128 GB. Untuk Indonesia, tampaknya yang tersedia hanya varian 6 GB/128 GB serta 8 GB/256 GB saja. Storage yang besar ini bisa jadi membuat pengguna tidak perlu lagi menambahkan Micro SD, sehingga dua slot di tray bisa digunakan untuk SIM Card.

Rating kapasitas baterai ZenFone 5Z adalah 3300 mAh, sama dengan yang ditawarkan ZenFone 5. Berdasarkan pengujian yang kami lakukan di smartphone keluaran baru dengan SoC yang memiliki litografi 14 nm ke bawah, baterai dengan rating kapasitas di kisaran itu sudah cukup untuk menawarkan waktu penggunaan yang cukup lama, dengan bekal efisiensi yang baik. Di bagian lain dari artikel ini kami akan menampilkan hasil pengujian daya tahan baterai kami terhadap smartphone ini.

ASUS ZenFone 5Z 03

Kamera utama dengan konfigurasi dual-camera ditawarkan ASUS di smartphone ini, dengan sensor 12 MP f/1.8 untuk tele dan 8 MP f/2.0 untuk wide. Konfigurasi ini juga mereka gunakan di ZenFone 5, yang banyak disebut memiliki kamera berkualitas baik oleh berbagai pihak. Kamera ini menawarkan fitur seperti Dual-LED dual-tone flash, PDAF, 4-axis OIS, serta gryo-EIS. Sementara untuk selfie, terdapat kamera dengan sensor 8 MP f/2.0.

Perekaman video hingga resolusi 4K didukung oleh ZenFone 5Z, seperti yang memang banyak ditawarkan smartphone kelas menengah ke atas saat ini. Menariknya, tersedia opsi 60 fps di resolusi 4K ini. ASUS juga menawarkan perekaman video dengan rasio 18:9, di resolusi 2160 x 1080 piksel, di ZenFone 5Z ini. Fitur gyro-EIS tersedia hingga resolusi Full HD 30 fps. Untuk kamera selfie, smartphone ini menawarkan opsi video hingga 2160 x 1080 piksel, di 30 fps saja.

Screenshoot CPUz Sensor Box

Sistem operasi Android 8.0 dengan ZenUI 5.0 digunakan di smartphone ini. Update ke Android P seharusnya akan tersedia, tetapi tidak disebutkan kapan akan hadir. Beberapa fitur menarik, termasuk yang terkait AI, dihadirkan ASUS untuk smartphone ini, seperti AI Boost, AI Ringtone, AI Charging, serta OptiFlex.

Sensor yang ditawarkan ASUS untuk smartphone ini terbilang lengkap. Sensor-sensor “utama” yang dikategorikan penting untuk smartphone saat ini, seperti accelerometer, gyroscope, proximity sensor, ambient light sensor, serta tentu saja fingerprint scanner tersedia di smartphone ini. Selain itu, berbagai sensor lain pun disertakan untuk mendukung penggunaan smartphone ini sesuai kelasnya sebagai smartphone flagship.

Konektivitas 4G sesuai dengan band yang digunakan operator seluler di Indonesia tentu saja hadir di ZenFone 5Z. Sebagai opsi konektivitas lain untuk penunjang penggunaan smartphone ini, ASUS menawarkan WiFi dual-band yang mendukung standar 802.11 a/b/g/n/ac, dengan dukungan WiFi Direct dan hotspot. Tersedia juga Bluetooth 5.0 dan NFC di smartphone ini.

Uji Performa

Snapdragon 845 yang digunakan di ZenFone 5Z ini dikenal bisa menawarkan performa tinggi, salah satu SoC terkencang yang ada saat ini. Hal itu tentu saja membuat ZenFone 5Z ini bisa menawarkan performa tinggi yang akan sangat mendukung penggunaan sehari-hari penggunanya. Berikut ini hasil pengujian yang kami lakukan terhadap smartphone ini:

AnTuTu

Aplikasi benchmark yang satu ini adalah salah satu yang paling banyak digunakan untuk mengukur performa sebuah perangkat Android. AnTuTu menjalankan set pengujian untuk penilaian performa perangkat yang dibagi ke dalam empat kelompok, yaitu Graphics, CPU, UX (User Experience), dan RAM. Di pengujian kali ini, kami menggunakan AnTuTu 7.

Screenshoot AnTuTu 7 Grafik AnTuTu 7

Geekbench

GeekBench merupakan benchmark cross platform yang mengukur kinerja prosesor sebuah perangkat smartphone, tablet, dan PC. Aplikasi ini menggunakan berbagai algoritma komputasi yang banyak digunakan di skenario real world sehingga mampu menganalisa performa sebuah prosesor saat menggunakan single core atau multi core. Kami menggunakan dua versi Geekbench, yaitu Geekbench 3 dan Geekbench 4.

[tabs class=”yourcustomclass”]
[tab title=”Geekbench 3″ active=”active”]

Screenshot Geekbench 3 Review Grafik Geekbench 3 Single Core Grafik Geekbench 3 Multi Core

[/tab]
[tab title=”Geekbench 4″]

Screenshot Geekbench 4 Grafik Geekbench 4 Single Core Grafik Geekbench 4 Multi Core

[/tab]
[/tabs]

3DMark

Benchmark ini ditujukan untuk menguji performa dari sistem pada sebuah smarpthone Android dalam menangani pemrosesan grafis. Semakin tinggi hasilnya, semakin baik smartphone tersebut menjalankan proses grafis. Tes yang dijalankan adalah Ice Storm Unlimited & Sling Shot Unlimited.

[tabs class=”yourcustomclass”]
[tab title=”3DMark Sling Shot” active=”active”]

Screenshot 3DMark Sling Shot Grafik 3DMark Sling Shot

[/tab]
[tab title=”3DMark Sling Shot Extreme Open GL”]

Screenshot 3DMark Sling Shot Extreme Grafik 3DMark Sling Shot Extreme Open GL

[/tab]
[/tabs]

GFXBenchmark

Benchmark ini juga digunakan untuk melihat gambaran kemampuan dari sebuah smartphone dalam menangani pemrosesan grafis. Ada beberapa scene yang tersedia, yang masing-masing menawarkan beban yang berbeda, dan juga beberapa dengan API yang berbeda, sehingga benchmark ini kami anggap bisa mewakili gambaran performa smartphone dalam hal gaming. Kami menjalankan tes Off Screen untuk menunjukkan performa pengolah grafis di smartphone, serta On Screen untuk melihat seperti apa kemampuan itu bila dikombinasikan dengan resolusi layar smartphone.

[tabs class=”yourcustomclass”]
[tab title=”GFXBench Off Screen” active=”active”]

Grafik GFXBench T Rex Off Screen Grafik GFXBench Car Chase Off Screen

[/tab]
[tab title=”GFXBench On Screen”]

Grafik GFXBench Manhattan 3.1 On Screen Grafik GFXBench Car Chase On Screen

[/tab]
[/tabs]

PCMark

Aplikasi benchmark ini mengukur performa smartphone maupun tablet Android, lewat pengujian yang berbasis aktivitas sehari-hari yang biasa dilakukan oleh user, bukan algoritma yang bersifat abstrak. Skor yang dihasilkan diklaim mampu mencerminkan performa sesungguhnya dari perangkat tersebut. Tes yang kami jalankan adalah Work 1.0 dan Work 2.0.

[tabs class=”yourcustomclass”]
[tab title=”PCMark Work” active=”active”]

Screenshot PCMark Work Grafik PCMark Work

[/tab]
[tab title=”PCMark Work 2.0″]

Screenshot PCMark Work 2.0 Grafik PCMark Work 2.0

[/tab]
[/tabs]

 

Secara singkat, performa yang ditawarkan oleh ZenFone 5Z ini tentu saja memuaskan, karena smartphone ini menggunakan SoC premium dari Qualcomm, Snapdragon 845. SoC tersebut dikenal memiliki performa yang tinggi, salah satu yang terbaik saat ini. Hal tersebut bisa dilihat dari skor benchmark yang kami dapatkan, di mana smartphone ini terlihat unggul di berbagai benchmark dibandingkan dengan smartphone yang ada di kelas harga yang sama ataupun smartphone premium lain.

Satu hal yang terbilang menarik, ASUS memang “hanya” menawarkan layar dengan resolusi Full HD+. Namun, hal itu menjadi keunggulan tersendiri, terutama bila pengguna ingin menggunakan smartphone yang satu ini untuk gaming. Resolusi yang tidak terlalu tinggi, dikombinasikan dengan GPU yang sangat bertenaga, mungkin yang terbaik yang ada di smartphone saat ini, membuat pengalaman bermain game dengan menggunakan smartphone ini akan sangat baik, terbukti dari hasil GFXBench “On Screen” yang tinggi.

AI Boost di ZenFone 5Z

Ketika menguji ZenFone 5 lalu, kami juga sempat menguji fitur AI Boost yang tersedia. Hasilnya, di beberapa benchmark, terutama yang lebih fokus ke CPU, skor benchmark yang didapatkan memang meningkat. Hal ini disebabkan karena sistem bisa mengatur agar GPU (dan mungkin juga DSP) membantu kerja CPU, sehingga menghasilkan performa lebih tinggi dari kondisi standar. Fitur AI Boost tersebut juga hadir di ZenFone 5Z ini, sehingga kami pun sempat mencoba fitur tersebut.

Screenshoot PCMark
AI Boost On (kanan) vs AI Boost Off (kiri) di PCMark Work
Screenshoot Geekbench 3
AI Boost On (kanan) vs AI Boost Off (kiri) di Geekbench 3

Setelah beberapa kali mencoba AI Boost di ZenFone 5Z di Geekbench 3, Geekbench 4, dan PCMark Work, kami mendapati bahwa fitur tersebut hampir tidak memberikan peningkatan performa di smartphone ini. Di salah satu pengujian, kami bahkan mencoba mendinginkan smartphone, sehingga kinerja SoC diharapkan tidak akan terhambat oleh suhu operasi. Sayangnya, hal tersebut juga tidak memberikan pengaruh. Belum diketahui secara pasti mengapa AI Boost di ZenFone 5Z ini tidak memberikan pengaruh besar. Bisa jadi ada hal yang memang membuat AI Boost tidak bekerja optimal di smartphone ini, termasuk Snapdragon 845 sendiri. Walaupun begitu, tanpa AI Boost pun, performa yang ditawarkan Snapdragon 845 sudah sangat tinggi.

Load Comments

Reviews

December 1, 2021 - 0

VIDEO: Membahas MediaTek Dimensity 1200 pada Xiaomi 11T

Bodi dan Desain Xiaomi 11T Smartphone ini adalah satu dari…
November 30, 2021 - 0

Review Huawei nova 9: Smartphone Ala Flagship dengan HarmonyOS

Hasil Pengujian AnTuTu 9: 470 rb (Normal), 516 rb (Performance)…
November 26, 2021 - 0

Review realme 8i: Rp 2,4 Juta, Layar 120Hz, Helio G96, Kamera 50MP

Spesifikasi Smartphone ini hadir sebagai yang pertama dengan SoC Mediatek…
November 22, 2021 - 0

Review OPPO A95: Seri A Teratas dari OPPO

Uji Performa Mari sekarang kita lihat hasil pengujian benchmark sintetis…

Accessories

October 26, 2021 - 0

Review Vivo TWS 2 ANC & Vivo TWS 2e

Penggunaan Pairing Untuk melakukan Pairing caranya tergolong sederhana.¬†Jika unit TWS…
September 18, 2021 - 0

Video – Review: TWS Vivan Liberty T300NC

Mungkin semua tidak asing lagi bila mendengar kata Vivan. Ya,…
August 30, 2021 - 0

Review Sony WF-1000XM4: Karakter Bisa Diatur, Fitur Berlimpah

Fitur Unggulan Teknologi ANC Ya, WF-1000XM4 menggunakan sistem active noise…
July 13, 2021 - 0

Video – Review OPPO Enco Buds: Baterai Awet, Tahan Air, Bass Kencang

Produk earphone TWS tentu sudah sangat beragam saat ini, dengan…

Wearables

October 29, 2021 - 0

Review HUAWEI Watch GT3 dengan HarmonyOS: Smartwatch Sejati, Mewah dan Irit Baterai

Sudah hadir di dalam lab pengujian Jagat Gadget, adalah smartwatch…
October 25, 2021 - 0

IT Luncurkan Produk-Produk Smart Home di Indonesia, Apa Saja?

IT: Immersive Tech, resmi menghadirkan produk smart home premium dengan…
October 19, 2021 - 0

Tech Uncensored: Smartphone Belum Lengkap Tanpa Smartwatch dan TWS?

Memiliki satu atau lebih smartphone di masa sekarang nampaknya sudah…
September 18, 2021 - 0

Video – Review: TWS Vivan Liberty T300NC

Mungkin semua tidak asing lagi bila mendengar kata Vivan. Ya,…