Migrasi Dari 4G ke 5G, Secepat Apa?

Author
Irham
Reading time:
January 25, 2018
Shanedy Ong

Perpindahan penerapan dari suatu teknologi ke teknologi lain, tak dipungkiri membutuhkan waktu yang cukup lama dalam hal adposi dan adaptasi. Melirik ke belakang saat teknologi 3G diperkenalkan, migrasi dari GSM ke 3G penerapannya pun membutuhkan waktu yang cukup lama untuk dapat diadopsi secara menyeluruh oleh masyarakat di tanah air. Bahkan sampai sekarang pun, masih masih menyisakan masyarakan yang lebih memilih telepon dan sms dengan jaringan GSM ketimbang menggunakan apliaksi pesan singkat dan voice call.

Pun demikian saat migrasi dari 3G ke 4G. Meskipun masyarakat sudah populer akses internet mobile dengan jaringan broadband, namun kendala penerapannya pun mash ada bahkan cukup kompleks. Yang mana kendala ini lebih banyak muncul pada pemain industri komunikasi itu sendiri. Tentu saja, mengubah jaringan 3G ke 4G membutuhkan perubahan terkait regulasi frekuensi dan juga perubahaan infrastruktur. Sampai saat ini pun jaringan 4G LTE hanya bisa dinikmati secara maksimal oleh masyarakat di kota-kota besar.

Lalu muncul pertanyaan bagaimana dengan migrasi 4G ke 5G? Apakah juga memakan waktu yang lama hingga bertahun-tahun?

Menjawab pertanyaan tersebut Shanedy Ong dari Qualcomm memaparkan, bahwa migrasi dari 4G ke 5G kemungkinan besar tidak akan sesulit migrasi dari GSM ke 3G maupun dari 3G ke 4G. Karena infrastruktur teknologi yang saat ini telah diimplementasikan di jaringan 4G bersifat futureproof, yaitu telah dipersiapkan untuk teknologi terbaru yang akan datang termasuk teknologi 5G.

Adapun tantangan yang tentunya tetap dihadapi dalam penerapan 5G akan lebih banyak pada perumusan regulasi. Termasuk dengan penentuan frekuensi jaringan yang akan digunakan ditanah air. Pemerintah disarankan untuk segera mendiskusikan tentang regulasi frekuensi untuk penerapan 5G di waktu mendatang.

Beberapa negara lain yang telah memulai penerapan 5G kebanyakan memilh frekuensi di 3-4GHz. Seperti US, Kanada, Inggris, Jerman, Perancis, Italia, Jepang, Korea dan Australia. Jika Indonesia memilih jalur frekuensi yang sama, maka idealnya penerapan perangkat teknologi tersebut di terapkan akan lebih mudah. Karena harga device juga akan lebih terjangkau, sebab diproduksi secara massal.

Dengan perangkat yang lebih murah, masyarakat juga akan lebih mudah mengadopsi teknologi baru tersebut. Tentu saja, adopsi teknologi di masyarakat merupakan hal yang sangat penting. Akan menjadi percuma, bila teknologi tersedia namun masyarakat masih kesulitan menggunakan karena harga perangkat mendukung yang masih tinggi. Sebaliknya, jika masyarakat telah siap dengan perangkat mendukung, teknologi tersebut pasti nantinya akan digunakan.

Tags:

Load Comments

Reviews

June 19, 2024 - 0

Huawei MatePad 11.5”S: Tablet Layar Unik dari Huawei

Ini adalah Huawei MatePad 11.5”S, tablet baru dari Huawei yang…
June 18, 2024 - 0

Review Kiip TH90: Wireless Headphone Over-Ear Rp 300 ribuan, Suara Makin Lama Makin Bagus

Mencari headphone berkualitas dengan harga terjangkau sering kali menantang, tapi…
June 18, 2024 - 0

Review vivo X Fold3 Pro: Smartphone Foldable Terbaik 2024?

Foldable premium yang tipis dan ringan ini hadir resmi ke…
June 12, 2024 - 0

Review vivo X100 Pro: Smartphone Flagship vivo Terbaik 2024

Akhirnya Flagship vivo hadir resmi lagi di Indonesia! Ini adalah…

Accessories

June 18, 2024 - 0

Review Kiip TH90: Wireless Headphone Over-Ear Rp 300 ribuan, Suara Makin Lama Makin Bagus

Mencari headphone berkualitas dengan harga terjangkau sering kali menantang, tapi…
April 23, 2024 - 0

Dua Speaker Bluetooth Tahan Air Xiaomi Terindikasi Akan Masuk Indonesia

Beberapa waktu lalu Xiaomi memperkenalkan dua speaker Bluetooth untuk keperluan…
December 27, 2023 - 0

Review CMF Buds Pro: Rp 700 Ribuan, Suara Jernih dan Punya Tiga Mode ANC

Nothing memasarkan produk baru lewat sub-brand baru mereka yaitu CMF,…
September 12, 2023 - 0

Review Brica B Steady Pro Ultimate: Pakai Gimbal Smartphone untuk Apa?

Mungkin kamu pernah bertanya, untuk apa sebenarnya gimbal smartphone? Ketika datang…

Wearables

March 26, 2024 - 0

Bose Ultra Open Earbuds Resmi Rilis Indonesia, Berapa Harganya?

Bose secara resmi meluncurkan Bose Ultra Open Earbuds, perangkat true…
March 22, 2024 - 0

Infinix Turut Luncurkan Dua Smartwatch Baru: Watch GT Pro dan Watch 1

Selain meluncurkan lini ponsel Note 40 Series di Indonesia, ternyata…
December 30, 2023 - 0

Review CMF Watch Pro: Smartwatch dengan Layar 1,96 Inci AMOLED dan Desain Unik

CMF Watch Pro dibanderol dengan harga Rp1.149.000. Dengan harga tersebut…
October 3, 2023 - 0

Review Samsung Galaxy Watch6 Classic: Smartwatch Fashionable Tipe Klasik, yang Terbaik!

Samsung Galaxy Watch6 Classic hadir kembali, setelah di seri Watch5…